budidaya ikan lele

Halo Bapak/Ibu Pembudidaya! Ikan lele terkenal mudah dibudidayakan karena mereka bisa tumbuh di kolam yang kecil dengan tingkat kepadatan yang tinggi. Oleh karena itu, ikan ini cocok dibudidayakan baik oleh Pembudidaya pemula maupun senior. Selain mudah dibudidayakan, persiapan dan tahapan budidaya ikan lele juga tidak terlalu rumit.

Yuk, baca terus artikel ini untuk mengetahuinya!

Prospek Bisnis Ikan Lele

bisnis ikan lele
Sumber: Dokumentasi eFishery

Ikan lele memiliki peluang pasar yang luas, mulai dari tukang sayur, pedagang di pasar, pedagang lele pinggir jalan, hingga restoran mewah. Ikan lele lebih mudah dibudidayakan dibanding ikan lainnya karena bisa tahan dikembangbiakkan dalam kolam kecil dengan modal yang tidak besar. Selain itu, harga ikan lele juga cenderung stabil.

Lele termasuk ikan yang mudah dipasarkan jika kualitasnya baik saat dipanen. Untuk membuat lele laku dengan cepat, Bapak/Ibu bisa menjual ikan melalui fitur Lapak Ikan di aplikasi eFisheryKu. Promosi ikan lele melalui dari mulut ke mulut, juga sudah menjadi hal yang lumrah dilakukan Pembudidaya untuk memasarkan hasil panen mereka. Semakin Bapak/Ibu bekerjasama dengan banyak pihak, semakin mudah pula hasil panen untuk dipasarkan.

Untuk membuat lele lebih laku di pasaran, hendaknya Bapak/Ibu tahu jenis daging lele yang digemari oleh masyarakat. Hal ini disebabkan karena berbeda jenis lele, berbeda juga rasa dagingnya. Yuk, pelajari jenis-jenis lele dahulu sebelum memulai budidaya!

Baca Juga: Jual Ikan Lele Segar Terbaik – Harga Terbaru dan Terupdate!

Jenis-Jenis Ikan Lele

jenis jenis ikan lele
Sumber: Dokumentasi eFishery

1. Lele Dumbo

Lele asli Taiwan ini bisa tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan lele lokal asli Indonesia. Walaupun begitu, tekstur daging lele lokal lebih enak dan lebih segar dari lele dumbo. Lele dumbo dinilai lebih menghasilkan ukuran panen yang lebih besar karena lele dumbo mempunyai efisiensi pakan yang lebih tinggi serta dapat dipijah sepanjang tahun.

2. Lele Sangkuriang

Ikan lele sangkuriang merupakan ikan yang dihasilkan dari perbaikan genetik yang dilakukan oleh Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT). Selain karena jumlah telurnya yang lebih banyak dari lele jenis lainnya, kelebihan lele sangkuriang adalah bisa tumbuh lebih cepat dibanding lele lokal dan lele dumbo.

3. Lele Phyton

Disebut lele phyton karena lele ini memiliki bentuk kepala yang menyerupai ular phyton. Ukuran lele phyton lebih panjang dan bentuk ekornya juga lebih bulat dibanding dengan lele jenis lainnya. Lele Phyton tahan di cuaca dingin, sehingga Survival Rate yang dimilikinya mencapai 90%.

4. Lele Mutiara

Lele Mutu Tinggi Tiada Tara atau yang biasa disingkat Lele mutiara ini mempunyai pertumbuhan yang lebih cepat 10-40% dari lele lainnya. Lele mutiara cocok untuk tumbuh di air yang memiliki suhu 15-35 derajat celsius dengan pH 5-10. Lele jenis ini bisa dipanen hanya dalam kurun waktu 2-3 bulan dengan ukuran 6-10 ekor/kg.

5. Lele Lokal

Lele lokal adalah lele asli Indonesia yang memiliki daging gurih dengan kandungan lemak yang rendah. Namun kelemahannya adalah pertumbuhannya yang relatif lambat dari jenis lele yang lain sehingga angka FCR-nya menjadi tinggi.

Tahapan Budidaya Ikan Lele

budidaya ikan lele
Sumber: Dokumentasi eFishery

Tahapan pertama dalam budidaya ikan lele adalah persiapan kolam. Ikan lele cocok dibudidayakan dengan kolam tanah, kolam beton, ataupun kolam terpal. Masing-masing kolam memiliki kelebihan dan kekurangan. Bapak/Ibu tinggal menyesuaikannya dengan kebutuhan dan keinginan Bapak/Ibu saja.

Sebelum bibit ikan lele ditebarkan ke kolam, sebaiknya bibit melalui proses aklimatisasi terlebih dahulu. Proses aklimatisasi adalah proses yang dilakukan agar bibit ikan lele bisa melakukan penyesuaian dengan kondisi air dan kolam yang baru. Proses aklimatisasi bisa dilakukan dengan menggunakan wadah pengangkut benih yang diletakkan di dalam kolam pemeliharaan.

Biarkan sekitar 15—20 menit lalu biarkan udara di sekitar kolam masuk ke dalam wadah. Selanjutnya, masukkan air kolam ke dalam wadah sampai wadah tersebut penuh. Terakhir, tuang benih ke dalam kolam secara perlahan.

Setelah bibit melalui proses aklimatisasi, saatnya Bapak/Ibu menebarkan bibit ke kolam secara hati-hati. Pastikan suhu air yang ada di kolom budidaya sama dengan suhu kolam di tempat lele sebelumnya.

Selanjutnya Bapak/Ibu bisa memberikan suplemen ikan setelah lele 1 hari berada di kolam. Suplemen berguna untuk membantu pembentukan sistem kekebalan tubuh yang baik dan sehat, sehingga bibit ikan lele tidak mudah sakit.

Bibit yang sudah ditebarkan ke kolam membutuhkan 3-4 bulan untuk siap dipanen. Ikan lele yang sudah layak dipasarkan adalah ikan yang memiliki ukuran 4-7 ekor per kilogram. Sebelum panen, sebaiknya ikan lele dipuasakan selama 1 hari. Proses puasa ini bertujuan untuk mengosongkan perut ikan lele agar tidak ada terlalu banyak kotoran ketika akan dikonsumsi.

Baca Juga: Pendederan & Pembenihan yang Tepat saat Budidaya Ikan Lele

Tips Budidaya Ikan Lele

tips budidaya ikan lele
Sumber: Dokumentasi eFishery

1. Persiapan Kolam Ikan Lele

Dalam budidaya ikan lele, kolam tidak hanya diisi air. Kolam membutuhkan kapur dan pupuk agar ikan lele bisa tumbuh dengan baik. Kapur berguna untuk menyeimbangkang pH dan memberantas mikroorganisme patogen, sedangkan pupuk berguna untuk menumbuhkan plankton dan fitoplankton yang akan menjadi pakan alami ikan lele.

Setelah ditaburi kapur dan pupuk, isi kolam dengan air sebanyak 30-40 cm dan diamkan selama seminggu di bawah sinar matahari. Jika kolam sudah berwarna hijau, artinya pakan alami ikan lele yang berupa fitoplankton sudah tumbuh. Lalu, isi air kolam secara bertahap hingga mencapai ketinggian 100-120 cm.

2. Pemilihan Bibit Lele

Sebelum membeli bibit lele di toko bibit, sebaiknya Bapak/Ibu mengetahui ciri-ciri bibit yang berkualitas terlebih dahulu. Bibit lele yang berkualitas tinggi memiliki gerakan yang lincah, warna kulit yang gelap, serta berukuran 5-7 cm. Selain itu, bibit lele yang baik memiliki nafsu makan yang tinggi dan tidak mempunyai luka di tubuhnya.

Jenis lele yang akan Bapak/Ibu pilih untuk dibudidayakan juga harus diperhatikan. Hal ini karena ada jenis lele yang  bisa tumbuh dengan cepat dan ada pula yang pertumbuhannya lambat. Jadi, sesuaikan jenis lele dengan kebutuhan budidaya, ya!

3. Pemilihan Pakan Ikan Lele

Pakan yang ideal untuk pertumbuhan ikan lele harus mengandung sekitar 30% protein, 10-20% karbohidrat, dan vitamin-vitamin lainnya. Agar tidak bingung mengatur kandungan gizi dalam pakan ikan lele, Bapak/Ibu bisa membeli pelet buatan pabrik.

Nutrisi yang ada di dalam pelet buatan pabrik sudah diatur oleh ahli gizi ikan. Pelet untuk lele dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu pelet apung dan pelet tenggelam. Pelet apung mengandung protein yang lebih tinggi dan biasanya sering digunakan oleh Pembudidaya ketika mendekati masa panen.

Untuk membantu Bapak/Ibu memilih antara pakan alami dan buatan, yuk ketahui perbedaan antar keduanya. Pakan alami adalah pakan yang terbuat dari bahan-bahan yang berasal dari alam atau bahan organik, sedangkan pakan buatan adalah pakan yang dibuat di pabrik secara masal.

Bapak/Ibu bisa memberikan ikan lele pakan alami yang berupa bekicot, cacing, belatung lalat, eceng gondok, dan fermentasi ampas tahu. Untuk pakan buatan, Bapak/Ibu bisa memilih antara pelet apung atau pelet tenggelam.

4. Pencegahan Hama dan Penyakit

Hama predator yang mengganggu pertumbuhan lele adalah linsang, ular, sero, musang air, dan burung. Bapak/Ibu bisa memasang saringan pada jalan masuk dan keluar air atau memasang pagar di sekeliling kolam untuk mencegah hama.

Sedangkan untuk penyakit ikan lele, biasanya disebabkan oleh protozoa, bakteri, dan virus. Ketiga mikroorganisme ini bisa menyebabkan penyakit bintik putih, kembung perut, dan luka di kepala & ekor yang akan mematikan lele. Untuk mencegahnya, Bapak/Ibu harus menjaga kualitas air, mengontrol kelebihan pakan, menjaga kebersihan kolam, dan mempertahankan suhu kolam pada kisaran 28 derajat celsius.

Baca Juga: Cara Pemijahan Ikan Lele agar Sukses Panen Berlimpah!

Tingkatkan Kualitas Budidaya dengan eFisheryKu

budidaya ikan lele

Tips dan cara budidaya ikan lele bagi pemula di atas bisa diterapkan kapan saja dan oleh Pembudidaya pemula maupun Pembudidaya senior. Kuncinya adalah ketelatenan agar menghasilkan panen maksimal.

Oleh karena itu, eFisheryKu hadir untuk membantu Pembudidaya agar sukses panen dan mendapatkan untung yang besar. Dengan fitur yang lengkap, eFisheryKu bisa membantu Pembudidaya pemula menjalankan bisnis budidaya. Aplikasi ini menyediakan fasilitas dan layanan lengkap seperti akses ke lembaga finansial, penyediaan pakan, informasi budidaya, edukasi budidaya, promosi, dan penawaran menarik lainnya.

Download aplikasi eFisheryKu di Google Play Store dengan mengunjungi link di bawah ini!

Related Post