padat tebar udang vaname kolam terpal

Bagi Bapak/Ibu yang tertarik membudidayakan udang vaname, sangat penting untuk mengetahui padat tebar udang vaname di kolam terpal berikut ini. Hal ini karena ini sangat berkaitan dengan produktivitas udang, sampai menurunkan risiko kegagalan panen. 

Udang vaname merupakan salah satu udang yang dapat dibudidayakan di air tawar. Bapak/Ibu, cukup menambahkan sedikit garam untuk meningkatkan salinitasnya. Potensi keuntungannya juga sangat besar dengan harga udang vaname yang berkisar antara 90.000-120.000 rupiah. 

Sebelum memulai budidaya, Bapak/Ibu perlu mengetahui faktor-faktor penting dalam budidaya udang air tawar. Mulai dari jenis kolam udang vaname, langkah budidaya di kolam terpal, sampai cara menghitung padat tebar udang vaname. Tunggu apa lagi, yuk simak!

Jenis-Jenis Kolam Udang Vaname

Setiap jenis kolam memiliki keunggulan dan kelemahannya masing-masing. Bapak/Ibu perlu mempertimbangkan dengan matang kolam yang akan digunakan. Yuk simak jenis kolam udang vaname!

1. Kolam Tanah

Jika Bapak/Ibu mencari kolam yang mudah dan murah biaya pembuatannya, maka kolam tanah adalah salah satu jawabannya. Hanya perlu menggali lubang yang cukup luas untuk dijadikan kolam tambak udang.

Salah satu keunggulan yang ditawarkan adalah pembuatannya yang lebih mudah. Selain itu, temperaturnya juga tidak mudah berubah karena panas dapat diserap oleh tanah yang bersifat sebagai insulator.

Namun, kolam tanah sangat rentan terkena serangan hama yang dapat dengan mudah masuk ke dalam kolam. Selain itu, udang juga dapat mudah terserang oleh bakteri yang memanfaatkan area tanah sekitar untuk tumbuh dan berkembang.

Tak hanya itu, kualitas airnya juga cenderung rendah sehingga pertumbuhan dan perkembangan udang dapat terganggu.

2. Kolam Beton

Berbeda dengan kolam tanah, kolam beton lebih steril dan lebih aman dari serangan penyakit. Selain itu, kolam beton juga lebih aman dari serangan hama pengganggu dan dapat bertahan lebih lama dibandingkan jenis kolam lainnya.

Namun, kolam beton juga punya beberapa kelemahan. Membutuhkan biaya investasi yang tinggi untuk membuat kolam. Pembuatan kolam beton memerlukan lahan yang luas dan modal yang lebih besar dibandingkan kolam jenis lainnya.

3. Kolam Terpal

Kolam terpal merupakan kolam yang banyak digunakan oleh Petambak udang vaname di Indonesia. Hal ini karena kolam terpal lebih mudah untuk dibuat dan biaya investasinya lebih murah, sehingga banyak digemari oleh Petambak udang vaname skala kecil.

Budidaya udang vaname di kolam terpal juga punya kelemahan. Kolam terpal tidak dapat mengontrol temperatur sehingga temperatur air akan cenderung fluktuatif. Selain itu, ada potensi kolam terpal bocor dan roboh.

Untuk menghindari hal tersebut, gunakanlah bahan terpal yang berkualitas!

5 Cara Budidaya Udang Vaname di Kolam Terpal

Kolam terpal menjadi primadona bagi Petambak udang vaname karena pembuatannya yang mudah dan relatif murah. Berikut terdapat beberapa langkah budidaya udang vaname di kolam terpal.

1. Pemilihan Lokasi

Agar dapat memilih lokasi yang tepat, Bapak/Ibu harus melakukan survei terlebih dahulu, agar meminimalisasi dampak negatif yang dihasilkan, baik dalam segi lingkungan maupun masyarakat. Terdapat beberapa kriteria pemilihan lokasi, yaitu

  • Sumber air tawar yang cukup
  • Lokasi tidak terkontaminasi rumah tangga dan pabrik
  • Kondisi sosial masyarakat yang aman
  • Terhindar dari banjir rutin
  • Pembuatan Kolam Terpal

2. Pembuatan Kolam Terpal

Kolam terpal harus dibuat dengan kuat dan kokoh agar air tidak bocor keluar dari kolam. Lapisan terpal yang baik juga dapat melindungi udang vaname dari hujan, ketika air tanah keluar dan dapat menyebabkan perubahan keasaman air kolam.

Ada dua jenis desain kolam terpal udang vaname yang sering digunakan oleh Petambak yaitu desain kolam terpal kotak dan bundar. Kolam terpal kotak memiliki keunggulan dapat disusun berjajar sehingga lebih hemat tempat. Selain itu, bahan baku kolam terpal kotak juga mudah untuk ditemui di pasaran. Namun kolam ini tak luput dari kekurangan, yaitu risiko benturan antara udang.

Desain kolam terpal selanjutnya adalah desain kolam terpal bulat. Kolam terpal ini cocok digunakan untuk padat tebar tinggi.Proses aerasi pada desain kolam bulan ini lebih mudah sehingga proses budidaya udang berjalan lebih maksimal. Selain itu, proses panen udang lebih mudah, sehingga risiko kematian udang lebih kecil.

3. Fermentasi Kolam Udang Vaname

Fermentasi kolam udang vaname dilakukan untuk memacu pertumbuhan plankton yang berguna sebagai pakan tambahan bagi udang sekaligus menjaga kestabilan pH. Proses fermentasi ini dilakukan dengan penambahan probiotik pada kolam terpal udang vaname.

Selain probiotik, kolam juga ditambahkan garam untuk meningkatkan salinitas sesuai kebutuhan udang.

4. Penebaran Benur Udang Vaname

Sebelum menebar benur udang vaname, pastikan benur yang dipilih adalah benur unggul. Ukurannya yang seragam menjadi penanda benur yang unggul.

Selanjutnya benur diaklimatisasi atau diadaptasikan dengan suhu kolam. Caranya adalah dengan mengapungkan kantong yang berisi benur udang di kolam yang akan digunakan untuk budidaya.

Ada faktor lain yang harus diperhatikan saat menebar benur udang, yaitu waktu penebaran. Pilih waktu penebaran saat sore hari atau saat matahari tidak terlalu menyengat. Hal ini dilakukan agar benur udang vaname tidak kepanasan saat ditebar ke kolam terpal.

5. Pemeliharaan Udang Vaname

Pemeliharaan udang vaname dilakukan dengan menjaga suhu dan pH serta kualitas air kolam. Selain itu, pemberian pakan udang vaname harus diatur secara teliti. Setelah 7 hari, udang vaname harus diberikan makanan berprotein tinggi dengan kadar 30% sebanyak 3 sampai 4 hari sekali.

Pentingnya Ketepatan Padat Tebar Udang Vaname

Padat tebar udang vaname di kolam terpal wajib Bapak/Ibu ketahui agar budidaya udang dapat berjalan dengan produktif. Ada beberapa alasan mengapa Bapak/Ibu harus mengatur padat tebar udang vaname dengan tepat. Yuk kita simak!

1. Menjaga Kualitas Air

Padat tebar udang vaname dapat mempengaruhi perubahan kualitas air. Makin banyak udang vaname, maka kotoran yang dihasilkan akan semakin banyak pula.

Kotoran ini akan mempengaruhi kadar nitrogen dan senyawa lainnya di dalam air. Apabila terlalu banyak, maka air dapat menjadi beracun bagi udang vaname.Oleh karena itu, Bapak/Ibu perlu mengatur padat tebar udang vaname dengan tepat.

2. Menghindari dari Penyakit

Padat tebar udang vaname di kolam terpal yang terlalu tinggi dapat menyebabkan risiko kematian udang vaname yang tinggi, karena turunnya kadar oksigen dan kualitas air yang buruk. Alhasil, udang vaname akan lebih mudah terserang oleh penyakit. 

Jika kepadatannya makin tinggi, penyebaran penyakit antara udang vaname yang satu dengan yang lain akan semakin mudah dan cepat, maka akan meningkatkan risiko kematian dari udang vaname itu sendiri.

3. Pertumbuhan Udang Vaname yang Lambat

Padat tebar udang vaname di kolam terpal yang terlalu tinggi dapat menurunkan kecepatan pertumbuhan udang budidaya. Udang vaname akan saling berkompetisi untuk mendapatkan makanan, ruang gerak, dan oksigen, sehingga pertumbuhannya akan menjadi lebih lambat dan panen dapat lebih lama.

Padat tebar udang vaname di kolam terpal yang terlalu rendah juga tidak baik bagi Petambak. Efisiensi ruangan yang seharusnya diisi oleh udang vaname menjadi tidak termanfaatkan. Contohnya, kolam yang harusnya dapat diisi dengan 5.000 udang vaname akan sangat tidak efektif jika cuma diisi 2.000 udang vaname.

Cara Menghitung Padat Tebar Udang Vaname

Nah, mengatur padat tebar udang vaname di kolam terpal penting bukan? Lalu, bagaimana cara menghitung kepadatan tebar udang vaname di kolam terpal?

Ini dia cara menghitung padat tebar udang vaname dengan tepat. Yuk kita simak langkah-langkahnya!

1. Ketahui Ukuran Kolam yang Digunakan!

Langkah pertama menghitung padat tebar udang vaname adalah mengukur volume kolam yang digunakan. Jika Bapak/Ibu menggunakan bentuk kolam persegi anda dapat menghitung padat tebar udang vaname dengan rumus ini!

Luas= Panjang kolam (m) x Lebar Kolam (m) x Kedalam kolam (m)

Contohnya jika Bapak/Ibu memiliki kolam dengan panjang 5 meter, lebar 3 meter, dan kedalaman 5 meter. Maka, volume kolam adalah 75 meter kubik.

Jika tambak berbentuk lingkaran, rumus yang digunakan untuk volume kolam pun berbeda. Rumus yang digunakan seperti di bawah ini!

Luas = 0.785 x diameter(m) x diameter(m) x kedalaman(m)

Jika Bapak/Ibu memiliki kolam dengan diameter 10 meter dan kedalaman 2 meter, maka volume kolam adalah 157 meter kubik.

Selanjutnya, Bapak/Ibu harus menyesuaikan dengan padat tebar udang vaname di kolam.

2. Padat Tebar Udang Vaname

Padat tebar udang vaname akan bergantung dengan metode budidaya yang digunakan. Ada beberapa metode budidaya udang vaname yaitu intensif, semi intensif, dan ekstensif.  Rumusnya ada di bawah ini!

Padat tebar total = Luas kolam (m²) x padat tebar per meter

Metode budidaya ini dibedakan dari berapa banyak aerator dan kapasitas kolam yang digunakan. Makin tinggi padat tebarnya, maka makin masif pula proses aerasi dan pembersihan air kolam yang anda lakukan.

Kepadatan tebar udang pada metode budidaya udang vaname intensif adalah 20-60 PL/m3. Jadi, bisa membudidayakan hingga 60 ekor udang dalam 1 meter kubik. Jika Bapak/Ibu punya 10 meter kubik, maka dapat membudidayakan 600 PL udang vaname. 

Kepadatan tebar udang pada metode budidaya udang vaname semi intensif adalah 5-20 PL/m3. Jadi, jika memiliki kolam berukuran 10 meter kubik, bisa membudidayakan 50 sampai 200 udang vaname

Metode budidaya yang terakhir adalah metode yang paling banyak digunakan Petambak Indonesia, yaitu budidaya udang vaname ekstensif dengan padat tebar maksimal 2/m².

eFeeder Tingkatkan Efektivitas Pakan Budidaya Udang Vaname Anda

pakan udang dengan efeeder

Nah, sudah mengenal budidaya udang vaname mulai dari jenis kolam udang vaname, langkah-langkah budidayanya, sampai menghitung padat tebarnya. Ayo mulai bisnis budidaya udang! 

Apalagi di zaman modern ini budidaya udang dapat lebih mudah loh karena dibantu dengan teknologi terbaru dari eFishery! Bapak/Ibu dapat menghemat biaya operasional budidaya udang vaname dengan teknologi kami! Gimana caranya? Yuk simak!

Budidaya udang vaname akan jadi lebih mudah dengan dukungan teknologi dari eFishery. Anda ingin memberi pakan secara otomatis sekaligus meningkatkan efisiensi pakan? Jika iya maka eFeeder adalah solusi yang tepat bagi Anda!

Dengan eFeeder Anda dapat permudah pemberian pakan dalam proses budidaya udang.  Alat pemberi pakan otomatis ini dapat diatur melalui handphone sesuai dengan keinginan dan kebutuhan budidaya. Alat ini membantu Anda mempercepat pertumbuhan udang vaname, memperbaiki kualitas air dan meningkatkan efisiensi pakan Anda! Tunggu apa lagi, ayo pesan eFeeder sekarang!

Related Post

logo efishery retina

Perusahaan

Gabung di eFishery

eFishery Technoplex

PT Multidaya Teknologi Nusantara

Jl. Bukit Pakar Timur IV Kav. B1, Ciburial, Kecamatan Cimenyan, Bandung, Jawa Barat, 40198

©2022 eFishery | eFishery is a trademark of PT Multidaya Teknologi Nusantara.