budidaya ikan lele mutiara

Lele Mutu Tinggi Tiada Tara, yang lebih dikenal sebagai Lele Mutiara, merupakan hasil riset pemuliaan ikan lele yang dilakukan selama 5 tahun di Balai Penelitian Pemuliaan Ikan (BPPI) Sukamandi. Pemuliaan ikan lele ini adalah upaya dalam menjawab persoalan produksi ikan lele nasional yang terus mengalami penurunan secara signifikan. 

Ikan lele mutiara merupakan salah satu ikan yang memiliki ketahanan hidup yang tinggi, tahan terhadap penyakit, dan masa pemeliharaan yang sangat singkat. Ikan lele jenis ini dapat dipanen pada umur 40-50 hari setelah tebar benih. Oleh karena itu, budidaya lele mutiara berpotensi meraup untung yang besar.

Apakah Bapak/Ibu penasaran dengan keunggulan dan cara budidaya ikan lele mutiara yang berpotensi menghasilkan keuntungan besar? Yuk, simak artikel ini untuk tahu jawabannya!

Potensi Bisnis Ikan Lele Mutiara

Ikan lele merupakan salah satu ikan yang paling banyak digemari di Indonesia, sehingga menyebabkan permintaan pasar terhadap ikan lele tergolong tinggi. Mulai dari penjual sayur, pengepul atau pedagang besar di pasar, pemilik katering rumahan, warung pecel lele, hingga restoran. Tak heran jika ikan ini memiliki banyak penggemar karena rasanya yang gurih dan lezat.

Oleh sebab itu, budidaya lele mutiara memiliki potensi bisnis yang menguntungkan. Budidaya ikan lele mutiara terbilang mudah dan masa panennya lebih cepat dari lele lainnya. Risiko gagal panen yang kecil dan daya tahan tubuh yang kuat membuat lele mutiara menghasilkan keuntungan yang besar bagi Pembudidaya.

Klasifikasi Ikan Lele Mutiara

ikan lele mutiara
Sumber: Balai Riset Pemuliaan Ikan

Ikan lele mutiara merupakan persilangan antara ikan lele Mesir, Phyton, Sangkuriang, dan Dumbo. Lele mutiara merupakan strain unggul baru ikan lele Afrika hasil pemuliaan Balai Penelitian Ikan (BPPI) Sukamandi yang telah ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 77 KEPMEN-KP/2015. 

Berikut adalah klasifikasi ikan lele mutiara:

Kingdom : Animalia

Sub Kingdom : Metazoa

Filum : Chordata

Sub Filum : Vertebrata

Kelas : Pisces

Sub Kelas : Teleostei

Ordo : Ostrariophysi

Sub Ordo : Siluroidea

Famili : Clariidae

Genus : Clarias

Spesies : Clarias gariepinus

Morfologi Ikan Lele Mutiara

Ciri fisik lele mutiara memiliki tubuh sama dengan ikan lele pada umumnya, yaitu memiliki bentuk tubuh menyerupai belut, memiliki badan silinder memanjang, sirip punggung dan anal yang panjang, kepalanya gepeng, kulit diselimuti lendir yang licin, dan berwarna hitam pekat. 

Untuk memudahkan beraktivitas di air yang gelap, tubuh ikan lele dilengkapi 4 sungut peraba atau barbels, yang berfungsi sebagai peraba dan penciuman untuk menemukan sumber makanan dalam gelap serta melindungi dari serangan. Ikan lele juga memiliki 3 buah sirip tunggal, yaitu sirip punggung (dorsal), sirip ekor (caudal), dan sirip dubur yang berfungsi untuk menjaga keseimbangan saat berenang. Selain itu, terdapat pula sirip dada yang keras dan runcing, atau dikenal juga dengan sebutan patil.

Ciri lele mutiara berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat dari bentuk fisiknya, antara lain:

ciri ikan lele mutiara

Keunggulan Ikan Lele Mutiara Dibandingkan Lele Lain

Bisnis ternak lele mutiara adalah salah satu bisnis yang menguntungkan, karena lele mutiara memiliki keunggulan dibandingkan dengan lele jenis lainnya. Lele mutiara memiliki  keunggulan karakter relatif lengkap sebagai komoditas perikanan budidaya, terutama pada karakter pertumbuhan, efisiensi pakan, keseragaman ukuran, dan ketahanan terhadap penyakit, lingkungan, serta stres.

Berikut adalah keunggulan ikan lele mutiara dibandingkan lele lain:

1. Laju Pertumbuhan Tinggi

Laju pertumbuhan lele mutiara lebih tinggi daripada benih-benih lain, berkisar 10-40%.

2. Lama Pemeliharaan Singkat

Lama pembesaran benih berukuran 5-7 cm atau 7-9 cm dengan padat tebar 100 ekor/m² berkisar 40-50 hari. Sedangkan, pada padat tebar 200-300 ekor/m² berkisar 60-80 hari.

3. Keseragaman Ukuran Relatif Tinggi

Tahap produksi benih, diperoleh 80-90% benih siap jual dan pemanenan pertama pada tahap pembesaran. Pada tahap pembesaran tanpa sortir, diperoleh ikan ukuran konsumsi sebanyak 70-80%.

4. Rasio Konversi Pakan Relatif Rendah

FCR (Feed Conversion Ratio) relatif rendah, pada pendederan berkisar 0,6-0,8 dan pada pembesaran berkisar 0,8-1,0.

5. Daya Tahan terhadap Penyakit Relatif Tinggi

Sintasan SR (Survival Rate) pendederan benih berkisar 60-70% pada infeksi bakteri Aeromonas hydrophila (tanpa antibiotik). Maka tak heran jika ikan lele ini tahan terhadap penyakit dan memiliki kekebalan tubuh yang baik.

6. Toleransi Lingkungan Relatif Tinggi

Ikan lele mutiara memiliki toleransi lingkungan relatif tinggi. Disarankan suhu berkisar 15-30℃, pH berkisar 5-10, amonia berkisar < 3 mg/L, nitrit  berkisar < 0,3 mg/L, salinitas berkisar 0-10 ‰.

7. Produktivitas Relatif Tinggi

Produktivitas pada tahap pembesaran 20-70% lebih tinggi daripada benih-benih strain lain.

Baca Juga: Tips Pemilihan dan Perawatan Induk Ikan Lele

Hal yang Harus Diperhatikan dalam Budidaya Lele Mutiara

Dalam budidaya ikan lele mutiara perlu memperhatikan hal-hal berikut:

1. Modal

Modal adalah hal paling utama yang harus dipersiapkan dalam bisnis ternak lele mutiara. Komponen yang memerlukan modal biasanya adalah bibit lele mutiara, kolam, pakan, air, listrik, dan obat. 

2. Persiapan Kolam

Ada berbagai macam tipe kolam yang biasa digunakan untuk budidaya ikan lele.  Tipe-tipe kolam yang umum digunakan adalah kolam tanah, kolam semen, kolam terpal, dan lain-lain. Namun, dalam artikel ini kita akan membahas kolam tanah, mengingat jenis kolam ini paling banyak digunakan oleh Pembudidaya.

Berikut adalah tahapan yang harus dipersiapkan dalam menyiapkan kolam tanah:

  • Penggalian kolam
  • Pengeringan kolam
  • Penggemburan tanah
  • Pengapuran
  • Pemupukan
  • Pengisian air ke dalam kolam
  • Pemilihan bibit lele mutiara
  • Penebaran bibit lele mutiara
  • Pemberian pakan
  • Pemeliharaan
  • Proses panen

3. Pemilihan Benih

Tingkat kesuksesan budidaya ikan lele mutiara sangat ditentukan oleh kualitas benih yang ditebar. Tahap ini harus benar-benar diperhatikan agar lele bisa tumbuh dengan cepat. Selanjutnya, ukuran benih yang dipilih berukuran 5-7 cm atau 7-9 cm, ukuran benih tidak boleh terlalu kecil karena benih yang terlalu kecil sangat rentan terhadap penyakit.

4. Pemilihan Pakan

Pakan merupakan faktor penentu keberhasilan budidaya. Ketersediaan pakan yang memadai secara kualitas dan kuantitas akan berpengaruh terhadap keberhasilan budidaya lele mutiara, seperti ikan yang sehat, tumbuh optimal dan berkualitas tinggi. Agar lele mutiara cepat tumbuh besar dan berkualitas, pakan yang diberikan harus mengandung protein tinggi, karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral.

5. Pemilihan Waktu Panen

Waktu yang dibutuhkan untuk memanen ikan lele mutiara bergantung pada padat tebar. Waktu panen lele dengan padat tebar 100 ekor/m² berkisar 40-50 hari. Sedangkan, pada padat tebar 200-300 ekor/m² berkisar 60-80 hari.

Makanan dan Kebiasaan Makan

Ikan lele mutiara termasuk dalam golongan pemakan segala, tetapi cenderung pemakan daging. Ikan lele merupakan jenis ikan yang memiliki kebiasaan makan di dasar perairan atau kolam (bottom feeder).

Ikan lele mutiara bersifat nokturnal, yaitu mempunyai kecenderungan beraktivitas dan mencari makan pada malam hari. Namun, dalam usaha budidaya ikan lele mutiara akan dibiasakan untuk makan pada pagi atau siang hari. 

Ikan lele mutiara tergolong rakus, hal tersebut didukung oleh bentuk mulut yang cukup lebar. Untuk menunjang pertumbuhan ikan lele mutiara, kebutuhan nutrisi perlu tercukupi dengan baik. Berikut adalah kebutuhan nutrisi dalam ternak lele mutiara:

Kebutuhan nutrisi lele mutiara:

NoKandungan NutrisiPersentase (%)
1.Protein (min)30
2.Kadar Lemak (min)5
3.Serat Kasar (maks)8
4.Kadar Air (maks)12
5.Kadar Abu (maks)13

Pemberian pakan yang baik adalah pakan harus dapat dimakan oleh ikan (ukuran pakan harus sesuai dengan mulut), pakan harus mudah dicerna, dan pakan harus dapat diserap oleh tubuh ikan. Apabila pemberian pakan dilakukan dengan baik, akan memberikan manfaat optimal bagi pertumbuhan dan kelangsungan hidup ikan lele mutiara.

Baca Juga: Pakan Ikan Lele: Kebutuhan Nutrisi, Jenis & Tips Pemberian!

Kualitas Air

Kualitas air berpengaruh terhadap pertumbuhan, tingkat kesehatan, dan kelangsungan hidup ikan. Kualitas air yang buruk dapat menyebabkan ikan mengalami stres dan imun turun, patogen mudah berkembang, dan potensi timbulnya penyakit.

Faktor terjadinya penurunan kualitas air:

  1. Penumpukan bahan organik berasal dari pakan dan feses.
  2. Pencemaran air oleh limbah.
  3. Munculnya mikroorganisme yang merugikan.
  4. Daya dukung (Carrying Capacity) yang tidak sesuai.
  5. Perubahan cuaca.

Kualitas air yang baik untuk ikan lele mutiara, antara lain:

ParameterNilai
Suhu15-30℃
Oksigen Terlarut3,5-6 ppm
Salinitas0-10‰
pH5-10
Amonia< 3 mg/L
Nitrit< 0,3 mg/L

Baca Juga: Jaga Kualitas Air Kolam Ikan Lele dengan Cara Berikut!

Akses Pinjaman Modal Budidaya dengan Kabayan

Sebelumnya, Bapak/Ibu sudah mengetahui potensi yang besar dari budidaya ikan lele mutiara. Namun, modal menjadi kendala untuk mengembangkan budidaya.

Tidak perlu khawatir! Ada Kabayan yang siap membantu mendapatkan akses permodalan usaha budidaya. 

Kabayan (Kasih, Bayar Nanti) adalah pinjaman modal usaha untuk Pembudidaya. Jadi Bapak/Ibu bisa mendapatkan pakan dan sarana budidaya lainnya dengan sistem pembayaran tempo. Keuntungan mengajukan Kabayan adalah proses cepat, bunga rendah, persyaratan mudah serta bisa dibayar nanti setelah panen.

Ayo dapatkan akses ke lembaga pembiayaan untuk budidaya dengan Kabayan! Ajukan Kabayan dengan men-download aplikasi eFisheryKu di Google Play Store sekarang juga!

Related Post